Rabu, 21 November 2012

0 Kuroko no Basket


SMP Teikou dikenal sebagai SMP yang memiliki tim basket putra paling hebat di seantero Jepang. Tim basket Teikou memiliki anggota klub bahkan sampai ratusan orang serta berhasil menjuarai kejuaraan nasional sampai tiga tahun berturut-turut.

Pada masa gemilang Teikou tersebut, pemain pada tahun ketiga mereka disebut-sebut menjadi tim Teikou yang paling hebat karena beranggotakan lima orang pemain berbakat berjuluk "Generation of Miracles". Namun lima orang tersebut sama-sama mengakui bahwa ada orang keenam yang mereka anggap sebagai pemain terkuat Teikou.


Sinopsis

Hari pertama penerimaan siswa baru di SMA Seirin. Seperti biasa banyak klub yang mempromosikan klub mereka agar para siswa baru mau bergabung, begitu juga dengan klub basket. Klub basket Seirin yang baru saja dibentuk tahun lalu sebenarnya memilki potensi yang besar karena prestasi mereka yang nyaris menembus babak Inter-High. Diantara siswa baru yang bergabung para anggota klub basket Seirin merasa senang mengetahui bahwa mereka mendapatkan dua pemain potensial.

Pemain pertama ialah Taiga Kagami, murid yang menghabiskan masa SMP-nya di Amerika dan memiliki fisik yang prima sebagai pemain basket. Pemain kedua ialah Tetsuya Kuroko, murid lulus SMP Teikou yang berarti pernah bermain bersama "Generation of Miracles". Ketika hari pertama latihan para anggota pun terkejut mengetahui bahwa Kuroko ternyata berbada kecil, lemah dan mudah untuk terlupakan.

Namun ternyata Kuroko memiliki kemampuan yang unik. Saat tim basket SMA Seirin berlatih antara kelas satu melawan kelas dua, Kuroko memperlihatkan kemampuan uniknya dalam hal pass. Melihat hal tersebut, pelatih Seirin, Riko Aida teringat gosip bahwa Generation of Miracles SMP Teikou dulu memiliki pemain keenam yang disebut sebagai "bayangan".

Mulai saat itu, perjuangan Kuroko yang berkeinginan menjadikan Kagami pemain terbaik di Jepang dan membawa SMA Seirin berprestasi di ajang Inter-High pun dimulai. Tapi semua itu tidak lah mudah, karena tim yang memiliki anggota dari Generation of Miracles pun bermunculan dengan kekuatan yang tak bisa diremehkan.


Karakter

Tetsuya Kuroko

Alumni SMP Teikou dan pernah bermain bersama para "Generation of Miracles". Kuroko tidak memiliki fisik seperti pemain basket SMA kebanyakan. Kecepatan, kemampuan dribbling dan shooting-nya bisa dibilang payah untuk pemain yang pernah bermain bersama "Generation of Miracles". Namun ia memiliki kemampuan passing yang menakjubkan serta kemampuan unik lainnya yang disebut misdirection.

Kuroko merupakan orang yang menyenangi kemenangan yang didapatkan secara tim, dimana kemenangan yang diperoleh haruslah bisa membuat para rekannya bahagia. Itu menjadi salah satu alasan Kuroko untuk tidak menyukai para Generation of Miracles. Menyebut dirinya sebagai kage (bayangan) dan bertekad untuk menjadikan Kagami pemain terbaik di Jepang.

Taiga Kagami

Kagami menghabiskan masa SMP-nya di Amerika, maka dari itu ia tidak mengenal siapa itu "Generation of Miracles". Namun Kagami merupakan tipe pemain yang menjadi senang dikala berhadapan dengan lawan yang lebih kuat darinya. Hal itu pula yang mendorong keinginan Kagami untuk mengalahkan para anggota Generation of Miracles satu per satu.

Sebagai pemain, kemampuan Kagami masih dalam masa perkembangan namun kemampuannya sudah bisa digunakan untuk bermain seimbang dengan beberapa Generation of Miracles. Ia membenci pemain yang lemah. Selain itu nafsu makannya yang besar (dan tidak masuk akal) membuat karakter pemain yang takut kepada anjing itu sangat berbeda di dalam dan luar lapangan.

Riko Aida

Pelatih basket SMA Seirin. Meskipun ia seorang wanita tapi Riko dapat mengetahui kemampuan seseorang hanya dengan melihatnya saja. Hal ini disebabkan karena ayahnya yang bekerja sebagai instruktur olahraga, dimana Riko kecil selalu menemani ayahnya hingga ia terbiasa melihat kondisi dan kekuatan seseorang hanya berdasarkan fisiknya saja. Meski begitu sosoknya bisa menjadi pelatih yang kejam dan ditakuti para pemain Seirin.

Dedikasi Riko terhadap klub basket Seirin tidak dapat dipandang sebelah mata. Selain dapat menganalisis kemampuan tim sendiri dan lawan, Riko juga rajin merekam pertandingan calon lawan mereka dan melakukan analisis tentang strategi dan keputusan yang harus diambil. Meskipun segala keunggulan tersebut tidak disertai kemampuan memasak yang memadai.


Review

Seri anime tentang basket bagus lainnya setelah anime SlamDunk. Sebagai sport anime, karakter yang muncul tidak terlalu banyak seperti sport anime pada umumnya dan setiap karakter diperkenalkan perlahan seiring perkembangan cerita, membuat penonton tidak kesulitan untuk menghapal setiap karakter yang muncul. Selain itu masing-masing karakter mendapatkan porsi yang cukup untuk menceritakan kisahnya masing-masing, membuat anime ini dari sisi pengenalan dan pemaparan karakter sangat menarik.

Selain itu permainan basket yang masuk akal (meski ada beberapa bagian yang kurang masuk akal, seperti long throw milik Midorima dan laser pass milik Kuroko) membuat para penonton (khususnya penggemar olahraga basket) dapat menjadi tertarik. Selain itu adanya bumbu humor yang mampu membuat penontonnya tergelak bahkan terpingkal-pingkal makin menghapuskan kesan 'serius' dari anime ini.

Sangat direkomendasikan bagi mereka yang menyenangi sport anime tapi malas/tidak suka apabila melihat ada gerakan maupun jurus yang SANGAT tidak masuk akal.






0 komentar:

Poskan Komentar

 

The Adventure World Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates